Kajian Pekerjaan Hutan Musiman di Jawa

Bambang Irawan, Agus Pakpahan, Jefferson Situmorang
2016 Forum penelitian Agro Ekonomi  
<strong>Indonesian</strong><br />Laju pertumbuhan penduduk dan penyebarannya yang terkonsentrasi di Pulau Jawa menimbulkan masalah tersendiri terhadap hutan dan kehutanan. Tekanan terhadap lahan pertanian dan kesempatan kerja menyebabkan ketergantungan masyarakat di sekitar hutan terhadap kegiatan pengelolaan hutan sebagai sumber pendapatan. Lebih lanjut hal ini seringkali memberikan dampak yang negatif terhadap kelestarian hutan. Penelitian ini mencoba mengungkapkan gambaran tentang pola
more » ... apan tenaga kerja hutan musiman yang pada umumnya berasal dari masyarakat di sekitar hutan dan beberapa karakteristik sosial ekonomi dalam lingkungan kelompok pekerja tersebut. Hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa pembuatan kayu pertukangan hasil tebang habis mempunyai nilai elastisitas terhadap penyerapan pekerja hutan musiman sebesar 1,76 persen. Sedangkan pembuatan kayu bakar hasil tebang habis dan kegiatan reboisasi memberikan respon yang inelastis walaupun berpengaruh nyata pada tingkat kepercayaan 80 persen. Kondisi sosial ekonomi pekerja hutan pinus relatif lebih baik dibandingkan pekerja hutan jati. Pekerja hutan pinus pada umumnya memiliki sumber pendapatan lain di luar hutan dan bekerja di dalam hutan sebagai pekerjaan sambilan. Tetapi tidak demikian halnya dengan pekerja hutan jati, Kehidupan mereka banyak tergantung kepada kegiatan pengelolaan hutan sebagai sumber pendapatan utama dan tidak memiliki sumber pendapatan lain di luar hutan. Kurangnya tingkat kontribusi pendapatan yang diperoleh dengan bekerja di dalam hutan terhadap pengeluaran konsumsi keluarga menyebabkan mereka relatif hidup lebih miskin dibandingkan pekerja hutan pinus.
doi:10.21082/fae.v1n2.1983.11-18 fatcat:6fz66ohfdbdgtfso2ybrzy3rr4