ANALISIS EKSPERIMEN LENTUR KOLOM BATATON PRACETAK AKIBAT BEBAN AKSIAL EKSENTRIS

Ismeddiyanto
2015 Annual Civil Engineering Seminar   unpublished
ABSTRAK Tujuan penelitian ini adalah melakukan analisis secara eksperimental terhadap perilaku lentur kolom dengan bekisting bataton pracetak. Dalam penelitian ini diuji 4 buah kolom bataton dan 1 buah kolom kontrol masing-masing berpenampang persegi, dengan ukuran tinggi 290 mm, lebar 290 mm dan panjang 1800 mm. Penulangan benda uji kolom tersebut adalah 8P12 untuk tulangan longitudinal dengan sengkang P8-75. Mutu beton cast in place adalah fc'=23,55 MPa. Pengujian dilakukan dengan pemberian
more » ... ya tekan aksial eksentris yang besarnya 50 mm, 100 mm, 150 mm dan 200 mm pada kolom bataton. Satu buah kolom kontrol diberikan diberikan gaya eksentris sebesar 200mm. Pengujian dilakukan secara eksperimen dan dilakukan pula perhitungan analitis sebagai pembanding. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada eksentrisitas beban yang sama, beban aksial maksimum kolom bataton 2,50 kali lebih kecil daripada kolom beton referensi. Sedangkan momen maksimum kolom bataton 2,44 kali lebih kecil daripada kolom beton referensi. Kekakuan rata-rata kolom bataton adalah 42,33. Pada eksentrisitas beban yang sama, kekakuan kolom bataton 12,68% lebih besar daripada kolom beton referensi. Daktilitas rata-rata kolom bataton adalah 1,47. Pada eksentrisitas beban yang sama, daktilitas kolom bataton 12,12% lebih besar daripada kolom beton referensi. Kata kunci: bataton, beban aksial eksentris, beton referensi, kolom. 1. PENDAHULUAN Latar Belakang Sistem pracetak yang relatif baru dan sedang berkembang adalah pracetak bataton. Sistem ini merupakan sistem struktur rangka dimana kolom dan balok menjadi elemen utama pemikul beban. Dalam sistem ini digunakan bataton kolom untuk tiang penyangga, bataton U untuk balok, serta bataton H untuk dinding pengisi dan pengaku. Sistem ini telah banyak diaplikasikan pada rumah sederhana maupun pada gedung hingga 3 lantai. Selama ini struktur beton pracetak umumnya direncanakan dengan anggapan komponen pracetak bersifat monolit dengan beton cast in place. Dengan pendekatan ini, sistem struktur pracetak direncanakan sebagai sistem struktur konvensional. Konsep desain kapasitas yang umum dalam perancangan struktur konvensional juga digunakan dalam perancangan struktur pracetak. Pada struktur pracetak bataton konsep ini tentu tidak dapat diterapkan. Permasalahan yang akan dikaji dalam penelitian ini adalah adanya perbedaan mutu antara bataton pracetak dan beton cast in place, maka elemen struktur tersebut tidak dapat dianggap monolit. Kualitas beton cast in place sulit dikontrol akibat kendala pada proses pelaksanaan seperti disebutkan di atas. Mutu bataton yang relatif rendah akan berdampak terjadinya spalling pada bataton sebagai selimut beton. Hal ini akan menyebabkan perilaku struktur kolom bataton pracetak menjadi rumit, untuk itu diperlukan analisis secara eksperimental. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah melakukan analisis secara eksperimental terhadap perilaku lentur kolom pracetak bataton. Hasil yang diharapkan adalah mendapatkan hubungan antara beban aksial eksentris dan lendutan lateral yang terjadi pada kolom serta beban maksimum dan lendutan lateral maksimum yang terjadi pada
fatcat:uubk7j7bgzbx3lywybtnr5siea